World Economic Forum Menerbitkan WhitePaper Untuk Menjelaskan DeFi Bagi Regulator

White paper, yang diterbitkan Selasa pagi, dimaksudkan sebagai alat pemberitahun bagi pembuat kebijakan mengenai berbagai aspek sub-sektor yang relatif baru dalam ekosistem crypto yang lebih luas.

WEF tidak bermaskud untuk merekomendasikan tindakan kebijakan khusus untuk regulator. Dokumen itu mengatakan lebih fokus pada masalah apa yang mungkin ditangani Defi serta perhatian tertentu yang harus ditindak regulator.

“Yang jelas adalah bahwa DeFi mewakili perkembangan yang berbeda dan berpotensi signifikan, baik dalam lanskap blockchain dan layanan keuangan secara lebih umum,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan, anggota komite eksekutif WEF Sheila Warren mengatakan ini adalah “waktu yang kritis untuk DeFi,” mencatat pertumbuhan baru-baru ini di sektor ini.

“Toolkit ini adalah langkah pertama yang penting dalam membantu pembuat kebijakan dan regulator menavigasi ruang yang berkembang pesat ini. Dengan menguraikan potensi risiko, sambil menyoroti peluang inovasi, kami berharap ini akan menjadi sumber yang berharga dalam menginformasikan pendekatan yang seimbang terhadap kebijakan dan peraturan,” kata wakil kepala Pusat Jaringan Revolusi Industri Keempat WEF; Komite Eksekutif dan co-host podcast Money Reimagined CoinDesk.

White paper merinci lima kategori risiko untuk DeFi: keuangan, teknis, operasional, hukum, dan darurat. 

Mereka termasuk potensi peretasan DeFi, masalah pasar, dan kerusakan flash, di antara kekhawatiran lainnya.

Penjabat Direktur Financial Crimes Enforcement Network (FinCEN) Michael Mosier mengatakan DeFi memberikan “ekspansi generasi peluang keuangan,” tetapi regulator dan pembuat kebijakan harus “ditetapkan.”

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Total
0
Share