16.5 C
New York
Rabu, Oktober 21, 2020
-Advertisement-

JUMAT BERKAH! Biaya trading di Bityard UNI/USDT 0%

Pengguna Bityard yang terhormat: Bityard telah banyak meluncurkan berbagai trading pair baru untuk pengguna kami. Untuk membalas dukungan tersebut, Bityard akan meluncurkan promo: JUMAT BERKAH!...

Volume Bitcoin tidak terpengaruh oleh dominasi pasar Tether (USDT)

Berita Bitcoin

Crypto Lebih Populer Dibanding Emas Diantara Investor Rusia

Sebuah survei di antara lebih dari 2.000 investor Rusia telah menempatkan cryptocurrency dalam hal popularitas. Selain itu, investor muda berusia di bawah 30 tahun...

Benarkah Pilpres AS Dapat Menurunkan Harga Market? Berikut Analis Mengatakan

Terkait COVID-19 dan pemilihan Presiden AS dapat menurunkan saham, CEO Opimas memperkirakan bahwa Bitcoin akan meroket. Secara bersamaan, dia mengatakan pasar keuangan tradisional akan terpuruk...

Harga Ethereum Akan Meningkat Saat Beacon Chain Eth 2.0 Diresmikan

Sejak awal tahun ini, harga Ethereum telah naik 170% dari di bawah $ 140; pada Tahun Baru ke level saat ini sekitar $ 380....

FinCEN Mengeluarkan Denda Perdata $ 60 Juta Kepada Helix Bitcoin Mixer

Helix adalah Mixer Bitcoin yang dimiliki oleh Larry Dean Harmon. FinCEN menghukumnya dengan denda $ 60 juta karena beroperasi sebagai MSB yang tidak terdaftar. Menurut siaran...

Stablecoin USDT Tether mendominasi volume pasar crypto tetapi data menunjukkan kapitalisasi pasar $ 15,7B tidak berdampak negatif pada volume Bitcoin.

Stablecoin Tether ( USDT ) telah menjadi pasangan basis terkemuka untuk cryptocurrency selama lebih dari delapan belas bulan.

Ini adalah prestasi yang cukup mengesankan mengingat kasus pengadilan yang sedang berlangsung dengan Jaksa Agung New York dan rumor lain yang sering muncul bahwa USDT tidak cukup didukung atau tunduk pada jangkauan regulator.

USDT juga telah menjadi stablecoin dominan di China meskipun negara tersebut melarang pertukaran mata uang kripto pada tahun 2017. Ini karena pertukaran besar seperti Binance, Huobi dan OKEx beralih ke stablecoin sebagai pasangan basis utama mereka.

Perlu juga dicatat bahwa pesaing seperti USD Coin ( USDC ), TrueUSD ( TUSD ), dan Paxos Standard ( PAX ) memiliki kapitalisasi gabungan $ 520 juta pada Juni 2019. Selama periode yang sama, USDT telah mengumpulkan kapitalisasi pasar yang lebih besar dari $ 3,1 milyar.

Selama 15 bulan terakhir, kapitalisasi pasar Tether tumbuh menjadi $ 15,7 miliar, sementara empat pesaing terbesarnya mencapai $ 4,1 miliar. Terlepas dari semua kontroversi dukungan USD, USDT telah memegang hampir 80% pangsa pasar dari semua stablecoin yang didukung fiat.

Kisah yang hampir identik dicatat dalam volume perdagangan, di mana Tether mendominasi dengan keunggulan 75%.

Data dari CryptoCompare menunjukkan USDT memegang hampir 73% pangsa pasar volume selama tiga bulan terakhir. Sebelum menyelidiki lebih lanjut, harus disebutkan bahwa jumlahnya akan bervariasi menurut masing-masing penyedia data, karena beberapa pertukaran sering kali dikecualikan karena kurangnya transparansi.

Terlepas dari ketidaksesuaian ini, Kepala Riset CryptoCompare, Constantine Tsavliris, menjelaskan bahwa:

“Dalam hal perdagangan Bitcoin ke USDT atau stablecoin setara lainnya seperti USDC atau PAX, kami belum melihat perubahan signifikan dalam hal volume.”

Stablecoin di jalan tidak relevan dengan harga Bitcoin

Sebagian besar pedagang telah terbiasa menggunakan Bitcoin ( BTC ) sebagai pintu gerbang utama menuju cryptocurrency. Solusi ini mungkin satu-satunya, atau setidaknya, yang paling likuid bagi sebagian besar pedagang pada tahun 2017 atau 2018, tetapi seiring pertumbuhan pasar stablecoin, volume pada altcoin yang dipasangkan dengan USDT melonjak.

Penawaran pasangan altcoin yang lebih luas mengikuti volume stablecoin yang lebih tinggi, dan saat Coinbase, Huobi, dan Binance meluncurkan stablecoin mereka sendiri, tren ini semakin cepat.

Adalah salah untuk menyimpulkan bahwa penggunaan Bitcoin yang semakin berkurang sebagai jalan utama menuju cryptocurrency merugikan harganya. Mereka yang memperoleh BTC sebagai pass-through mungkin telah meningkatkan volumenya, tetapi menggunakan jumlah yang sama untuk menjualnya nanti dengan imbalan altcoin.

Selain itu, bahkan jika seseorang menggunakan stablecoin sebagai solusi jalan utama, pada akhirnya, sebagian dari aliran ini akan mengalir ke Bitcoin. Selain itu, sebagian besar aset kripto bukanlah pesaing langsung bagi penyimpan nilai dan proposisi kelangkaan BTC.

Misalnya, bagan di atas menunjukkan aliran keluar $ 26,6 juta dari Chainlink ( LINK ) ke BTC selama 24 jam terakhir. Tren serupa terjadi dengan altcoin yang tersisa, mengkonfirmasikan bahwa Bitcoin tidak kehilangan volume karena stablecoin menetapkan diri mereka sebagai pasangan basa dominan.

Dengan menganalisis volume pasar cryptocurrency gabungan, seseorang dapat menentukan apakah stablecoin telah meningkatkan pangsa pasar secara keseluruhan atau hanya mengambil pasar dari Bitcoin.

Dominasi volume adalah faktor kunci

Michael Saylor, salah satu pendiri dan CEO MicroStrategy, percaya bahwa penggunaan utama BTC adalah mata uang cadangan. Oleh karena itu, ia tidak bersaing dengan token seperti Ethereum (ETH) dan stablecoin.

Tidak seperti data dominasi Bitcoin tradisional berdasarkan kapitalisasi pasar, analisis Saylor hanya mencakup koin berdasarkan mekanisme bukti kerja.

Bahkan jika seseorang membandingkan volume Bitcoin dengan basis aset yang lebih luas, itu cocok dengan jumlah 20 altcoin teratas saat menganalisis volume transparan.

Tsavliris menjelaskan bahwa dia yakin hal ini terjadi karena:

“Untuk altcoin teratas dalam beberapa bulan terakhir, volume tidak selalu berpindah dari pasar BTC. Sebaliknya, mereka ditawarkan dan digunakan bersama-sama dengan pasar USDT. Pasar USDT menarik karena umumnya menawarkan likuiditas yang lebih unggul dibandingkan dengan pasar BTC di seluruh dunia. sebagian besar bursa. “

Source Link : https://cointelegraph.com/

2.3kViews
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Kabar Kripto Terbaru

Stimulus AS Semakin Dekat. Apakabar Harga Dollar dan Saham?

Pasar keuangan Indonesia kembali ditutup bervariatif pada perdagangan Selasa (20/10/2020) kemarin. Nilai tukar rupiah dan harga obligasi pemerintah sama-sama menguat, tetapi Indeks Harga Saham...

Crypto Lebih Populer Dibanding Emas Diantara Investor Rusia

Sebuah survei di antara lebih dari 2.000 investor Rusia telah menempatkan cryptocurrency dalam hal popularitas. Selain itu, investor muda berusia di bawah 30 tahun...

CEX vs DEX: Apakah DeFi Akan Mengambil Alih?

Pertukaran terdesentralisasi atau DEX telah ada selama beberapa tahun sekarang. Beberapa pengguna kami mungkin mengingat BitShares, yang masih aktif, dan penggerak pertama lainnya di ruang...

Benarkah Pilpres AS Dapat Menurunkan Harga Market? Berikut Analis Mengatakan

Terkait COVID-19 dan pemilihan Presiden AS dapat menurunkan saham, CEO Opimas memperkirakan bahwa Bitcoin akan meroket. Secara bersamaan, dia mengatakan pasar keuangan tradisional akan terpuruk...

Harga Ethereum Akan Meningkat Saat Beacon Chain Eth 2.0 Diresmikan

Sejak awal tahun ini, harga Ethereum telah naik 170% dari di bawah $ 140; pada Tahun Baru ke level saat ini sekitar $ 380....
2.3kViews