VVIP
Upaya Pemerasan Crypto Korea Utara Telah Meluas pada tahun 2020

Upaya Pemerasan Crypto Korea Utara Telah Meluas pada tahun 2020

Ransomware baru dari Korea Utara menargetkan perusahaan besar.

Sekelompok peretas yang terkait dengan rezim Korea Utara tetap mempertahankan upaya pemerasan crypto mereka pada tahun 2020.

Sekelompok peretas Korea Utara yang beroperasi dengan nama “Lazarus” menargetkan beberapa pertukaran crypto tahun lalu, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Chainalysis.

Salah satu serangan melibatkan penciptaan bot perdagangan palsu yang ditawarkan kepada karyawan pertukaran DragonEx. Temuan menunjukkan bahwa pada bulan Maret 2019, para peretas mencuri sekitar $ 7 juta dalam berbagai cryptocurrency dari pertukaran yang berbasis di Singapura.

Vendor keamanan siber Cyfirma memperingatkan pada Juni tentang kampanye phishing crypto besar-besaran yang bisa diluncurkan oleh kelompok peretas Korea Utara.

Kampanye ini diduga akan menargetkan enam negara dan lebih dari 5 juta bisnis dan individu. Untuk saat ini, tidak ada tanda-tanda yang dikonfirmasi bahwa tim berencana untuk melanjutkan serangan besar-besaran ini.

Pihak berwenang memberi sanksi kepada kolaborator

Kelompok hacker ini juga diketahui telah mencuri $ 571 juta dalam cryptocurrency sejak awal 2017, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh perusahaan cybercrime, Group-IB.

Pada bulan Maret, Departemen Kontrol Aset Luar Negeri Departemen Keuangan AS, atau OFAC, menjatuhkan sanksi kepada dua warga negara China yang dituduh melakukan pencucian mata uang kripto yang dicuri dalam peretasan pertukaran crypto 2018.

Ransomware baru muncul

Pada 28 Juli, sebuah studi yang dilakukan oleh pembuat antivirus dan lab malware, Kaspersky, mengumumkan bahwa ransomware baru telah dibuat oleh Lazarus. Ancaman baru ini, yang dikenal sebagai VHD, sebagian besar menargetkan jaringan internal perusahaan di sektor ekonomi.

James McQuiggan, pengacara kesadaran keamanan di KnowBe4, menjelaskan kepada Cointelegraph bagaimana ransomware VHD beroperasi:

“ VHD, atau Virtual Hard Disk, adalah konsep yang mirip dengan drive USB. Alih-alih memasukkan secara fisik drive USB ke port di komputer, file VHD dapat diunduh ke sistem untuk meluncurkan proses serangan ransomware. Untuk penjahat dunia maya, mereka tidak memerlukan akses fisik, hanya akses elektronik untuk mengunduh file. Jenis serangan ini membutuhkan akses ke sistem. Dengan mengeksploitasi infrastruktur atau sistem eksternal dan rentan, mereka mendapatkan akses yang dibutuhkan. “

Share

Nugraha

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy

Pertanyaan

News

FOLLOW US

©2021 Cryptoiz. All rights reserved

FOLLOW US

MOBILE APPS

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.

Terms of services & privacy Policy

©2021 Cryptoiz. All rights reserved