VVIP
UEA, Arab Saudi Meluncurkan Cryptocurrency

UEA, Arab Saudi Meluncurkan Cryptocurrency

berita ini kami kutip dari situs portal CCN.com: UEA dan Arab Saudi — dua negara yang memiliki kepulauan terbesar di dunia yang gabungan dana sovereign wealth — telah meluncurkan pilot mereka cryptocurrency.

Menurut berita resmi UAE badan, Emirates News Agency, Arab cryptocurrency adalah salah satu dari tujuh inisiatif-inisiatif yang akan dilaksanakan di kedua negara.

Cryptocurrency Arab saudi

Dibentuk pada tahun 2016, Komite Eksekutif Saudi Emirat Koordinasi Dewan bertemu untuk pertama kalinya di UAE pada tanggal 19 januari. Dewan mengumumkan bahwa cryptocurrency baru yang akan digunakan untuk menyeberangi perbatasan pembayaran antara sentral dan bank-bank lokal.

Baca Juga : Regulator Jepang Menyetujui Startup bitcoin

cryptocurrency akan berfungsi sebagai percobaan untuk memahami teknologi blockchain dan memungkinkan mulus transaksi di dua negara.

Kutipan dari pengumuman berhenti pendek mengungkapkan blockchain dikerahkan, menjelaskan:

Mata uang virtual bergantung pada penggunaan database terdistribusi antara bank sentral dan bank-bank peserta dari kedua belah pihak. Ia berusaha untuk melindungi kepentingan pelanggan, menetapkan standar teknologi dan menilai resiko cybersecurity. Proyek ini juga akan menentukan dampak dari tengah mata uang pada kebijakan moneter.

Seperti yang dilaporkan oleh KKN tahun lalu, lembaga keuangan di kedua negara mempelajari teknologi baru secara ekstensif sebelum melaksanakan inisiatif.

UEA: Aman bagi Blockchain & Crypto?

Pada bulan desember 2018, UEA Sekuritas dan Komoditas Authority (SCA) diakui ICO token sebagai surat berharga. Hal itu juga mengumumkan bahwa mereka sedang bekerja pada sebuah kerangka peraturan yang akan dirilis pada pertengahan tahun 2019.

UEA berwenang menginjak hati-hati karena mereka berurusan dengan mata uang kripto, tapi terus aktif mendorong blockchain pembangunan di negeri ini.

Pada tahun 2016, Sheikh Hamdan bin Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Pangeran Mahkota Dubai, meluncurkan blockchain strategi yang berencana untuk mentransfer semua dokumen pemerintah di blockchain pada tahun 2020.

UEA, Emirates Islamic Bank juga diuji teknologi blockchain dengan mengirimkan cek pada blockchain ‘Cek Rantai’ di tahun 2017. Setelah uji coba ini berhasil, bank induknya Emirates NBD meluncurkan inisiatif tahun lalu dan terdaftar satu juta cek di bulan pertama saja.

Pada bulan November 2018, UEA Hilal Bank menjadi bank Syariah pertama yang menggunakan teknologi blockchain untuk transaksi Sukuk, obligasi sesuai dengan standar Syariah.

Beberapa terkemuka blockchain dan kripto perusahaan sudah mulai melihat ke arah UAE untuk memperluas layanan mereka. Negara ini telah disambut crypto exchange Huobi dan berencana untuk meluncurkan sebuah lintas-perbatasan layanan pembayaran dalam kemitraan dengan RippleNet di 2019.

Share

Fauzi Yara

Hello my name is Fauzi Yara Passion : Trading And Travel "Have a nice day"

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy

Pertanyaan

News

FOLLOW US

©2021 Cryptoiz. All rights reserved

FOLLOW US

MOBILE APPS

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.

Terms of services & privacy Policy

©2021 Cryptoiz. All rights reserved