Finney, smartphone dengan dukungan blockchain pertama di dunia, akan segera tersedia untuk pembelian di Bangladesh.

Menurut laporan surat kabar lokal The Daily Star pada 9 September, Komisi Regulasi Telekomunikasi Bangladesh menyetujui telepon untuk impor pada Agustus dan akan tersedia di pasar Bangladesh pada Oktober.

Ponsel di Bangladesh

Peluncuran Finney di Bangladesh hadir di tengah tren meningkatnya kepemilikan ponsel cerdas di negara ini. Menurut laporan 2018 dari perusahaan riset global GSMA Intelligence, pada tahun 2025, 75% dari populasi (138 juta) akan memiliki smartphone, sementara 41% (73 juta) akan menjadi pelanggan internet mobile.

Baca Juga :Teknologi Blockchain di Prediksikan Segera Menjadi Standarisasi Global 2021

- Advertisement -
1xBit

Per GSMA, populasi yang semakin urban telah membeli lebih banyak smartphone karena perangkat yang lebih murah datang ke pasar, dan dalam hal ini, harga Finney lebih sebanding dengan ponsel kelas atas yang tersedia di Bangladesh. Finney memulai debutnya tahun lalu dengan biaya $ 999, sedangkan Samsung Galaxy S10 tersedia di pasar telepon lokal MobileDokan dengan harga 74.900 taka ($ 894).

Fitur blockchain dan dompet

Sirin Labs yang berbasis di Swiss mengembangkan telepon ini mengikuti salah satu dari lima penawaran koin awal terbesar di tahun 2017 ($ 157,8 juta). Ponsel ini memiliki dompet penyimpanan dingin terintegrasi, komunikasi aman dan ekosistem aplikasi terdesentralisasi.

Co-founder dan co-CEO Sirin Labs, Moshe Hogeg mengatakan bahwa Finney – yang diproduksi oleh raksasa elektronik Foxconn Technology Group – membawa berbagai aspek blockchain dan crypto ke dalam satu perangkat:

“Sebelum Finney, kamu membutuhkan buku besar, kamu membutuhkan komputer, kamu membutuhkan perangkat lunak dompet dan kemudian kamu perlu pergi ke pertukaran, dan kemudian kamu dapat mengkonversi. Finney melakukan semua ini dalam satu telepon.”

Blockchain di Bangladesh

Bulan lalu, pemerintah Bangladesh memutuskan untuk menggunakan uang dari $ 208 juta dana proyek IT untuk mengirim lulusannya untuk pelatihan blockchain di Jepang dan India. Pemerintah berencana untuk mengirim 100 lulusan IT baru ke luar negeri untuk meningkatkan keahlian di bidang teknologi buku besar yang didistribusikan, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin dan keamanan siber.