Dalam sebuah wawancara dengan majalah berita Prancis Les Echos pada 12 September, Bertrand Perez, direktur jenderal Asosiasi Libra, mengatakan token ini akan muncul pada paruh kedua tahun 2020. 

Komentar itu muncul pada menteri ekonomi dan keuangan Perancis mengatakan negara itu akan menolak untuk mengizinkan Libra beroperasi di dalam perbatasannya. 

Seperti dilaporkan Cointelegraph , kekhawatiran terhadap stabilitas keuangan memicu kebencian, dengan Bruno Le Maire tampaknya ingin membentuk kebijakan Uni Eropa yang bermusuhan terhadap Libra. 

- Advertisement -
1xBit

Namun, menurut Perez, Facebook tidak ingin membuat persediaan uang baru melalui token. Dia menarik perbandingan dengan BlackRock, manajer aset terbesar di dunia, mengatakan raksasa media sosial tidak ingin bersaing di pasar itu.

“Kami tidak ingin menjadi BlackRock baru,” katanya kepada Les Echos, melanjutkan:

“Itulah sebabnya kekhawatiran tentang efek destabilisasi yang dapat dimiliki mata uang cadangan kami terhadap mata uang fiat bank sentral – yang termasuk dalam keranjang kami – tampaknya tidak berdasar bagi kami.”

Facebook akan menyelesaikan kekhawatiran pemerintah 

Perez juga menegaskan bahwa Libra, pada saat peluncuran, akan dikaitkan dengan pilihan mata uang utama dunia, tetapi terutama bukan yuan China . 

Beijing menempatkan sentuhan akhir pada mata uang digitalnya sendiri, dengan pejabat bank sentral telah menyuarakan kekhawatiran langsung mereka sendiri tentang dukungan Libra. 

Meskipun demikian, Perez yakin bahwa semua kesulitan regulasi dapat diselesaikan dengan peluncuran koin libra. 

“Tahun yang kami ambil sebelum rilis akan memungkinkan kami untuk menyelesaikan semua masalah,” tambahnya. 

Sementara itu Perancis telah berjanji untuk tidak mengenakan pajak transaksi crypto-to crypto, menyoroti sikap yang berpotensi permisif terhadap fenomena tersebut.