32.3 C
Jakarta
Sabtu, Maret 28, 2020
No menu items!

Seoul Meluncurkan Sistem Pemilihan Menggunakan Blockchain

- Advertisement -
1xBit

Pemerintah Seoul berencana untuk meluncurkan “sistem petisi blockchain” yang sangat dinanti pada 1 Maret. Sistem ini akan memungkinkan penduduk ibu kota untuk mengusulkan saran kepada pemerintah tentang kemungkinan perubahan kebijakan yang ada.

Kemajuan Teknologi Blockchain

Teknologi Blockchain terutama akan digunakan untuk memverifikasi identitas setiap orang di jaringan, untuk mencegah duplikat suara.

Inisiatif baru Seoul, yang disebut Democracy Seoul , sejalan dengan visi pemerintah pusat untuk membangun platform yang lebih terbuka dan terbuka untuk diskusi antara pemerintah dan masyarakat umum.

Sejak Oktober 2018, kota ini telah merangkul semua hal blockchain — termasuk sistem buku besar yang didistribusikan untuk orang-orang penjualan mobil bekas — sebagai bagian dari rencana induk blockchain senilai $ 109 juta.

Sistem Pemilihan Korea Selatan

- Advertisement -
BinaricX

Selama bertahun-tahun, Korea Selatan telah mengizinkan warganya untuk mengajukan petisi apa pun di situs resmi Gedung Biru, kantor Presiden negara itu. Ketika sebuah petisi mencapai 200.000 suara secara nasional, pemerintah diharuskan untuk mengatasinya secara publik.

Platform blockchain yang dikembangkan oleh pemerintah Seoul akan beroperasi mirip dengan sistem petisi Blue House, tetapi eksklusif untuk penduduk di kota itu.

Jika proposal yang dibuat pada platform blockchain mencapai 1.000 suara dari penduduk, Walikota Seoul Park Won-soon akan menanggapinya .

Menghilangkan pemilihan ganda

Demokrasi Seoul membahas salah satu kritik utama terhadap sistem petisi nasional, yang telah diganggu oleh pemilihan ganda dan identitas palsu. Sistem memaksa pemerintah untuk merespons jika ada petisi yang mendapatkan setidaknya 200.000 suara dalam 30 hari.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh profesor jurnalisme Universitas Kookmin, Son Young-joon , bahkan seseorang dengan sedikit pemahaman tentang teknologi dapat memilih secara curang — sebanyak empat kali — hanya dengan menggunakan nama pengguna dan penyedia layanan Internet yang berbeda.

Sistem berbasis blockchain yang mengotentikasi pemilih diharapkan untuk memperbaikinya. “Sebuah proses yang dipimpin oleh warga negara untuk menciptakan kebijakan praktis sejalan dengan visi kota Seoul bahwa setiap  penduduk adalah Walikota,” kata ketua Demokrasi Seoul, Oh Gwan-young. “Seoul akan terus meningkatkan kerja sama warga dalam membentuk kebijakan lokal melalui platform.”

- Advertisement -
1xBit
mm
Pebriansyahhttps://cryptoiz.net
Hello my name is pebriansyah Passion : Futsal , Run , Travel "Have You Enjoy Here"

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
Baca Juga  Bitcoin Membuat Candle Hijau Besar-Besaran Setelah Fed Mengumumkan ‘Unlimited QE’

Advertisement

Must Read

Kini Beli Cryptocurrency di Binance Bisa Dengan Rupiah Melalui Visa

Binance, perusahaan blockchain global di belakang bursa cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan dan jumlah pengguna, hari ini mengumumkan dukungan untuk pembelian cryptocurrency...
- Advertisment -
144Views