Protokol DeFi terbang tinggi menggunakan stablecoin dengan token elastis-pasokan

Protokol DeFi membuat jembatan antara keuangan tradisional dan pasar kripto melalui token elastis pasokan yang melacak VIX.

Protokol DeFi mengatakan itu menawarkan perspektif baru tentang token elastisitas pasokan, yang telah meledak dalam popularitas di seluruh sektor keuangan yang terdesentralisasi.

Tujuan Benchmark Protocol adalah untuk membuat jembatan antara keuangan tradisional dan pasar crypto – sambil mengadopsi dan menyempurnakan algoritma rebase yang telah terbukti yang diperkenalkan oleh Ampleforth.

Pasokan token MARK disesuaikan dengan melacak pergerakan indeks volatilitas CBOE (VIX) – juga dikenal sebagai “indeks ketakutan” – dalam proses yang cerdas dan cepat.

Sementara token elastis penawaran lainnya menargetkan harga $ 1 dengan menyesuaikan inflasi AS, harga target Protokol Benchmark adalah aset cadangan internasional gabungan yang dikenal sebagai Hak Penarikan Khusus (SDR.). Ini dijuluki sebagai mata uang paling stabil di dunia berkat bagaimana ia terdiri. dolar, euro, pound, yuan dan yen.

“Mengintegrasikan eksposur tersebut memberikan tingkat konsistensi dan stabilitas yang kurang dari stablecoin tradisional,”  tim Protokol Benchmark menjelaskan. “Dengan memanfaatkan SDR, memegang token MARK mendorong peningkatan adopsi daripada eksposur hanya pada satu mata uang, yang menciptakan basis pengguna yang lebih besar dan menggambarkan eksposur ke pasar di seluruh dunia.”

Mengurangi volatilitas

Lonjakan di VIX pada akhirnya meningkatkan pasokan token di Benchmark Protocol – sebuah korelasi yang bertujuan untuk mengurangi dampak peristiwa likuidasi dan bertindak sebagai mekanisme lindung nilai. Pasokan diseimbangkan kembali dalam lima jam setelah penutupan Bursa Efek New York untuk mengurangi aktivitas arbitrase, dan bertepatan dengan pasar modal, tidak ada penyesuaian pasokan yang dilakukan pada akhir pekan.

Protokol Tolok Ukur mengatakan bahwa penggemar kripto mungkin lebih memilih MARK daripada stablecoin karena bagaimana MARK memiliki profil risiko inflasi global daripada profil risiko mata uang tunggal, terlindung dari inflasi, dan menangani risiko kolateralisasi, di mana stablecoin dapat menjadi bangkrut karena dukungan jaminan sekarang bernilai kurang dari aset yang dikeluarkan.

Program imbalan kumpulan likuiditas komprehensif yang dikenal sebagai The Press telah diluncurkan, bersama dengan taruhan aset tunggal. Dua pasangan perdagangan – MARK-ETH dan MARK-USDC – sekarang tersedia di Uniswap, dan daftar pasangan yang didukung ini akan bertambah seiring waktu.

Protokol Benchmark mengatakan bahwa fitur unik dari The Press berarti hadiah yang tidak diklaim tidak tunduk pada penyesuaian pasokan – membantu mempromosikan stabilitas harga jangka panjang di sekitar pasar.

Seiring berjalannya waktu, MARK diharapkan akan menjadi alternatif yang menarik untuk stablecoin.

‘Mengisi celah penting di DeFi’

Sejumlah besar kolaborasi dinamis telah diluncurkan dalam beberapa bulan terakhir, dengan Benchmark Protocol yang dimasukkan ke Fulcrum, platform margin bZx. Ekosistem ini sangat bergantung pada tokenisasi – dan menyediakan lingkungan yang terdesentralisasi untuk peminjaman token dan perdagangan margin.

Ketika berita itu diumumkan kembali pada bulan November, pendiri Protokol Benchmark, Harrison Woytko berkata: “Dengan serangkaian fitur yang tersedia di jaringan bZx, orientasi ke Fulcrum telah ada di radar tim sejak dimulainya Protokol kami. Salah satu fitur favorit saya adalah memungkinkan pengguna mempersonalisasi eksposur kolateralisasi mereka. ”

Di tempat lain, Protokol Benchmark juga mengonfirmasi bahwa mereka menggunakan RenVM untuk memastikan protokol “dapat unggul dalam lingkungan lintas rantai” – memungkinkan token MARK untuk bergerak mulus antar jaringan dalam mode blockchain-agnostik. Aliansi Ren mencakup konsorsium proyek DeFi, termasuk orang-orang seperti Aave dan Matic Network.

“Ketika saya berpikir tentang Ren, konsep membuat dan menerapkan saluran keuangan terdesentralisasi arus utama untuk semua crypto dan membuat koneksi dengan pasar modal yang lebih luas adalah pendorong nyata untuk kolaborasi,” tambah Woytko pada saat itu.

Benchmark Protocol juga telah dibangun di atas Solana untuk lebih meningkatkan kemampuan lintas rantai – meningkatkan likuiditas di sektor DeFi yang lebih luas. Integrasi akan selesai pada kuartal kedua tahun 2021, sebuah langkah penting dalam memastikan bahwa jaringan blockchain dapat berkomunikasi satu sama lain dan tidak lagi berada dalam silo.

Ke depan, proyek tersebut mengatakan bahwa mereka bertekad untuk terus menyempurnakan algoritme untuk meningkatkan presisi – memberikan utilitas yang sebenarnya ke ekosistem elastis pasokan dan memungkinkan kasus penggunaan yang nyata untuk diterapkan dalam jangka pendek.

2.5kViews
Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Cryptocurrencies: 6,360
Markets: 576
Marketcap: $ 1.47 T
24h Vol: $ 191.75 B
BTC Dominance: 59.38%
Total
0
Share