Menjangkar dunia dengan tata kelola on-chain yang fleksibel dan berkinerja tinggi

Dengan percepatan adopsi, potensi blockchain untuk mengubah kehidupan dalam segala hal – mulai dari cara bisnis bekerja hingga visi tenaga kerja, sistem operasi, dan metode kolaborasi – semakin mendekati hasil setiap hari. Jika blockchain adalah fondasi dari model digital yang sesungguhnya, maka tata kelola adalah kunci untuk menghubungkan dunia on dan off-chain. Tata kelola itu sendiri mencakup dan menentukan fungsionalitas blockchain, dari struktur organisasinya hingga pelaksanaan alur kerja, pemungutan suara, dan insentif.

Secara konseptual, tata kelola dapat secara jelas sebagai on dan off-chain; yang pertama terbagi menjadi tingkat protokol dan kontrak. Dengan ruang blockchain yang terdiversifikasi dengan cepat, tata kelola juga berkembang pesat untuk mendorong bentuk kolaborasi, interaksi, distribusi keuntungan, dan struktur risiko baru dan baru, berdasarkan nilai keuntungan unik masing-masing rantai.

Paradigma tata kelola dalam dan luar rantai saat ini.

Ke depan, saya yakin ada beberapa premis yang harus menanggungjawabkan saat membangun kerangka tata kelola.

Pertama, dunia digital tidak lepas dari kenyataan. Seperti dunia off-chain, tata kelola on-chain juga mencakup struktur dua tingkat, pada unit yang mengatur berfungsi sebagai modal bagi pengguna untuk terlibat dalam berbagai proses demokrasi. Selain itu, komponen tata kelola on-chain eksternal seperti, cluster server, node, dan infrastruktur lainnya, menentukan bagaimana hak dan kepentingan modal . Tata kelola on-chain menentukan penggunaan dana eksternal, energi, dan sumber daya manusia. Itu juga membangun identitas baru, cara berpartisipasi dan hubungan kekuasaan. Singkatnya, tata kelola on-chain adalah cerminan dari paradigma saat ini dan juga kaca pandang ke masa depan.

Kedua, dunia on dan off-chain menyatu karena batas antara sosial dan tata kelola perusahaan menjadi semakin kabur. Sementara blockchain berawal karena lebih fokus pada tata kelola ekonomi, fokus ini telah bergeser dalam beberapa tahun terakhir dengan institusi dan perusahaan yang bereksperimen dengan blockchain untuk mencapai tata kelola sosial yang lebih efisien. Ketika garis antara tata kelola perusahaan dan ekonomi menipis, masa depan setiap rantai perlahan tapi pasti akan bergantung pada kepentingan dan kemauan basis pengguna mereka, sehingga secara signifikan memperkuat kebutuhan mendesak untuk tata kelola generasi berikutnya yang meningkat secara protokol.

Ketiga, pasar saat ini mendominasi oleh pemungutan suara tertimbang saham, yang condong ke sentralisasi yang lebih besar, penyesuaian dinamis, dan agen proxy pihak ketiga. Mengingat sifat blockchain yang pada dasarnya terdesentralisasi, tata kelola on-chain sangat bergantung pada mekanisme konsensus jaringan pilihan – yang dapat terurai sebagai metode negosiasi yang terpakai untuk kepentingan dan hak pengembang komunitas, penambang, dan pemegang token. Dalam konteks bukti kerja, atau PoW, konsensus, penekanannya ada pada beban kerja. Ini akan membutuhkan otoritas dan tanggung jawab terpusat tingkat tinggi untuk memvalidasi pekerjaan pihak, daripada mengandalkan kode untuk memvalidasi pekerjaan penambang secara otonom. Dengan cara itu, PoW pada dasarnya sama dengan pengambilan keputusan tradisional.

Namun, di bawah pemungutan suara bukti kepemilikan, skenario berikut akan memungkinkan demokrasi dan desentralisasi yang lebih besar:

  • Satu orang, satu suara berdasarkan identitas.
  • Pemungutan suara sekunder berdasarkan identitas.
  • Voting kekuasaan hash.
  • Voting untuk biaya transaksi level akun.
  • Pemungutan suara biaya transaksi pada lapisan kontrak.
  • Panitia Pemilihan.
  • Metode pemungutan suara mayoritas relatif.
  • Indikator terkait janji lainnya, termasuk pemeliharaan node jangka panjang, validator yang mengikat jangka panjang, pemegang koin jangka panjang, oracle, dan klien.
  • Kombinasi dari mode yang telah terurai.

Keempat, masih adanya berbagai masalah desain terkait tata kelola on-chain. Pada sistem pemerintahan saat ini, kekuasaan cenderung terkonsentrasi pada tangan segelintir orang. Selain itu, tingkat suara yang rendah juga berdampak negatif pada efektivitas tata kelola dan keamanan jaringan. Dengan demikian, inovasi masa depan dalam tata kelola juga harus mengatasi masalah yang telah dapat paham mulai dari tingkat desain dengan menawarkan insentif yang lebih kuat untuk para pemangku kepentingan, sementara juga memperkenalkan pemungutan suara yang menggabungkan secara longgar untuk memastikan tata kelola yang lebih representatif.

Secara keseluruhan, paradigma saat ini menggambarkan bahwa on-chain governance merepresentasikan transformasi organisasi ekonomi dan sosial dunia digital. Dengan munculnya era digital, identitas masyarakat semakin terpecah antara berbagai entitas tata kelola, alih-alih berada pada tangan satu entitas.

Berdasarkan premis ini, tata kelola yang berkelanjutan dan efektif harus memenuhi persyaratan berikut:

  • Mekanisme dua arah untuk berinteraksi dengan dunia nyata.
  • Tata kelola sosial yang komprehensif.
  • Gerakan untuk mencapai visi komunitas.
  • Insentif dan hukuman yang efektif melalui komprehensiv

Penataan tata kelola on-chain untuk mendorong keberlanjutan dan adopsi


Jika kita memahami tata kelola sebagai pendorong utama untuk adopsi blockchain, jaringan harus mendekati keputusan, seperti mekanisme konsensus, berbagai peran peserta – dan banyak lagi – dengan hati-hati dan pertimbangan yang matang. Selain itu, untuk menyatukan dunia on-chain dan off-chain, tata kelola on-chain harus berkembang untuk memungkinkan hal-hal berikut:

  • Pemetaan unit hukum atau yurisdiksi dunia nyata ke rantai.
  • Sistem identitas komprehensif yang mengikat identitas peserta jaringan denganidentitas sosial mereka.
  • Partisipasi dalam pemerintahan melalui hak yang lebih besar dengan peringatan bahwa hak tersebut dapat tercabut.

Dengan memanfaatkan kode, tata kelola on-chain memungkinkan penghapusan ketidakpastian untuk membuat perjanjian yang mengikat, memastikan bahwa setiap perubahan jaringan yang menyetujui akan menerapkannya. Selain itu, tata kelola on-chain juga mendorong tanggung jawab yang lebih besar, karena sifat alami blockchain yang transparan, sehingga memastikan jalur pengambilan keputusan. Selain memperkuat kepercayaan dan keadilan komunitas, transparansi ini juga memberdayakan pengguna untuk membuat pilihan berdasarkan informasi tentang platform mana yang mereka ikuti.

Namun, seperti penjelasan sebelumnya, sistem tata kelola saat ini masih menghadapi masalah desain – yaitu tingkat partisipasi yang rendah dan manipulasi pemilih oleh pemegang token yang kuat. Mengenai yang terakhir, masih ada kekhawatiran bahwa sistem tata kelola mendukung pemegang token yang kuat. Ini menghasilkan penekanan yang lebih besar pada perolehan keuntungan, daripada mencapai visi blockchain publik.

Oleh karena itu, saya mengusulkan komponen kunci untuk pemerintahan yang efektif, yaitu:

Mekanisme koordinasi: Untuk memastikan keberlanjutan, biaya transaksi dan penggunaan pengguna harus koordinasikan untuk meminimalkan konflik antara pengguna dan pemangku kepentingan. Karena biaya transaksi sangat memengaruhi kemampuan pengguna untuk berpartisipasi dalam jaringan, mempertahankan biaya yang rendah dan stabil mendorong partisipasi mereka, yang merupakan kunci untuk tata kelola perwakilan dan keamanan jaringan. Singkatnya, mekanisme yang menyebutkan atas akan memungkinkan pengguna – pemegang jaringan yang sebenarnya – untuk dapat berpartisipasi.

Koordinasi antara pemegang mata uang dan peserta tata kelola: Untuk mewujudkan tata kelola yang efektif dan memastikan bahwa kepentingan rantai terwakili, harus ada tumpang tindih yang signifikan. Langkah-langkah seperti insentif ekonomi dan pemilihan, atau pemisahan hak tata kelola dari token, memerlukannya untuk menciptakan lebih banyak tumpang tindih antara kelompok-kelompok ini.

Koordinasi kandidat dan kandidat terpilih: Untuk memastikan efisiensi jaringan, pemilu juga harus menerapkan mekanisme penyaringan untuk mengamankan jumlah kandidat yang tepat untuk memenuhi kebutuhan platform. Selain itu, platform harus memberikan keseimbangan yang tepat antara insentif, wewenang, dan tanggung jawab ekonomi untuk pemerintahan yang stabil dan berjangka panjang.

Tindakan insentif: Untuk menghargai partisipasi, insentif berikut harus menghargainya:

  • Pengguna: Kemampuan untuk menggunakan DApp; layanan jaringan berbiaya rendah.
  • Pemegang Token: GAS atau penerbitan token melalui pemungutan suara.
  • Node: Menerima biaya transaksi untuk paket transaksi atau biaya jaringan untuk memenangkan pemilihan.

Konsekuensi:

  • Pemegang Token: Biaya peluang.
  • Node: Denda untuk perilaku buruk.

Secara keseluruhan, tata kelola yang efektif harus memenuhi persyaratan berikut – pertama, pengambilan keputusan yang mendasar pada informasi yang lengkap dan simetris. Kedua, ada biaya yang terkait dengan membuat dan mengubah pilihan. Terakhir, tata kelola harus cukup fleksibel untuk mendorong kepentingan organisasi sambil memperhitungkan pilihan individu.

Mendorong tata kelola yang fleksibel, dinamis, dan berkelanjutan untuk memenangkan masa depan

Berdasarkan poin-poin yang sudah terurai, saya percaya bahwa “elastisitas pengelolaan” yang mendefinisikan sebagai “kemampuan untuk beradaptasi dengan berbagai yurisdiksi sosial”. Solusi tata kelola untuk saat ini dan masa depan. Melalui pengelolaan yang elastis, kita dapat mengkoordinasikan kepentingan berbagai pihak, menyeimbangkan desentralisasi dan sentralisasi. Serta membangun sistem insentif dan konsekuensi yang efektif. Melalui sistem identitas on-chain dan verifikasi node, kita dapat menghubungkan dunia on-chain dan off-chain untuk integrasi yang sebenarnya.

sistem ini, saya yakin dua mekanisme utama adalah sebagai berikut:

  • Mekanisme koordinasi.
  • Mekanisme pemilihan jalur ganda.

Pemegang token dapat memberikan suara pada arahan untuk organisasi berbasis komunitas, yang terpercaya untuk bertindak demi kepentingan terbaik platform. Untuk mendorong partisipasi dan memastikan perubahan representasi, insentif langsung, seperti token, harus mengeluarkan berdasarkan tingkat partisipasi pemegang token. Dari perspektif beberapa orang memungkinkan pengguna untuk memilih lembaga perwakilan dan simpul konsensus. Hal ini memungkinkan platform untuk menyesuaikan secara dinamis berdasarkan kebutuhan komunitas dan industri yang berubah.

Selain itu, sistem identitas on-chain juga penting. Seperti uraian sebelumnya, dunia on-chain tidak dapat terlepas dari dunia off-chain. Sebaliknya, negara berdaulat dan yurisdiksi hukum dunia nyata harus terpetakan ke dalam rantai. Mekanisme tata kelola harus mencerminkan hal ini melalui sistem identitas sosial on-chain, yang mencerminkan alamat on-chain dan catatan transaksi pengguna, dokumen pengenal terdesentralisasi, dan yurisdiksi pendaftaran. Berdasarkan aspek ini, peraturan off-chain pengguna akan memberikan panduan lunak untuk aktivitas on-chain menurut yurisdiksi.

Nilai tambah melalui pemilihan yang dinamis

Melalui sistem manajemen yang fleksibel dan dinamis ini, saya yakin kami dapat sepenuhnya memahami manajemen bisnis on-chain yang terdesentralisasi, manajemen operasi node, dan tata kelola voting on-chain. Peraturan daerah mempengaruhi pilihan strategis pemilih dan secara tidak langsung mempengaruhi perilaku peserta jaringan.

Melalui siklus tata kelola yang berulang, blockchain pada akhirnya bergerak menuju pengembangan keseimbangan, yang menggabungkan kepentingan semua orang – termasuk masalah dunia nyata. Ini membuka jalan untuk pertumbuhan yang berkelanjutan dan bertanggung jawab baik pada dunia on-chain maupun off-chain.

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Total
0
Share