Federal Reserve Bank Mengungkapkan Rincian Penelitian Dolar Digital

Federal Reserve Bank telah menjajaki mata uang digital untuk memodernisasi sektor pembayaran AS.

Presiden dan CEO Federal Reserve Bank of Cleveland telah mengungkapkan rincian penelitian Fed yang sedang berlangsung tentang potensi dolar digital. 

Berbicara dalam pidatonya pada tanggal 23 September, Loretta Mester menekankan bahwa Federal Reserve telah menjajaki mata uang digital bank sentral ( CBDC) sejak sebelum pandemi, mencatat bahwa Dewan Gubernurnya telah “membangun dan menguji berbagai platform buku besar terdistribusi untuk memahami potensi manfaat dan pengorbanannya. “

Dia juga mencatat inisiatif dari cabang Federal Reserve regional, termasuk kemitraan multi-tahun antara Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Boston Fed, selain kolaborasi antara Fed Cabang New York dan Bank for International Settlements. 

Terlepas dari penelitian yang sedang berlangsung, Mester menegaskan bahwa inisiatif tersebut tidak “menandakan keputusan apa pun oleh Federal Reserve untuk mengadopsi mata uang semacam itu,” menambahkan bahwa masalah yang terkait dengan “stabilitas keuangan, struktur pasar, keamanan, privasi, dan kebijakan moneter semuanya perlu dilakukan. lebih dipahami. “

Mester mencatat bahwa pandemi Covid telah mengakibatkan gangguan signifikan terhadap “infrastruktur penting” AS, seperti sektor pembayaran, dan telah mengakibatkan perubahan besar pada pola dan volume transfer domestik:

“Penyebaran COVID-19 meningkatkan ketergantungan bisnis dan individu pada layanan digital dan konektivitas yang lebih cepat, karena banyak karyawan mulai bekerja dari rumah dan konsumen beralih ke belanja online.” 

Ke depan, Mester menekankan pentingnya “melakukan investasi yang diperlukan untuk memastikan bahwa sistem pembayaran AS tetap tangguh dalam menghadapi peristiwa stres yang ekstrim perlu tetap menjadi prioritas.”

Pidato Mester datang dua minggu setelah Bank Sentral Bahama mengumumkan bahwa negara kepulauan itu bertujuan untuk menjadi negara pertama yang meluncurkan CBDC , mengungkapkan bahwa mata uang digital ‘Dolar Pasir’ akan diluncurkan secara nasional pada bulan Oktober.

Banyak analis yang kritis terhadap prospek keberhasilan inisiatif CBDC, bagaimanapun, dengan ekonom John Vas menggambarkan mata uang virtual yang didukung negara sebagai “postur defensif” terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh aset crypto terdesentralisasi terhadap hegemoni lama pemerintah atas kebijakan moneter.

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Total
0
Share