Bitpay Dijatuhi Denda $ 500K Untuk Menyelesaikan Biaya Pelanggaran Sanksi OFAC

Platform pembayaran Crypto BitPay telah diselesaikan dengan Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri (OFAC-Office of Foreign Assets Control) Departemen Keuangan AS dengan tuduhan lebih dari 2.000 pelanggaran sanksi yang jelas.

Menurut pemberitahuan penegakan yang diterbitkan pada 18 Februari, BitPay akan membayar $ 507.375 atas tuduhan itu mengizinkan individu di lokasi yang terkena sanksi seperti wilayah Krimea di Ukraina, Kuba, Korea Utara, Sudan, Iran dan Suriah untuk bertransaksi dengan orang-orang di AS, yang jelas-jelas melanggar Hukum sanksi AS. Sekitar $ 129.000 dalam cryptocurrency ditransaksikan antara 2013 dan 2018.

Perusahaan tahu itu memfasilitasi transaksi untuk individu di wilayah yang terkena sanksi karena memiliki informasi lokasi dan alamat IP, klaim OFAC .

Di bawah dakwaan, BitPay bisa menghadapi denda maksimum lebih dari $ 600 juta, tetapi OFAC mempertimbangkan beberapa faktor yang meringankan, kata pemberitahuan penegakan. Ini termasuk bahwa BitPay menerapkan kontrol kepatuhan, pelatihan karyawan, meluncurkan layanan identifikasi , memblokir alamat IP di wilayah yang terkena sanksi, dan mengambil sejumlah langkah lain untuk mencegahnya memfasilitasi transaksi semacam itu di masa mendatang. BitPay bekerja sama dengan OFAC saat agensi menyelidiki dakwaan tersebut.

“BitPay gagal melakukan kehati-hatian atau kepedulian terhadap kewajiban kepatuhan sanksi ketika mengizinkan orang-orang di yurisdiksi yang terkena sanksi untuk bertransaksi dengan pedagang BitPay menggunakan mata uang digital selama sekitar lima tahun, meskipun BitPay memiliki informasi yang cukup untuk menyaring pelanggan tersebut,” kata pemberitahuan itu.

Pemberitahuan tersebut memperingatkan bahwa perusahaan cryptocurrency harus mematuhi peraturan OFAC dan memantau kemungkinan risiko sanksi. Pengawas Departemen Keuangan telah menerbitkan kerangka kerja untuk digunakan perusahaan sebagai bagian dari misi itu.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara BiPay berkata, “Kami bekerja sama sepenuhnya dengan Office of Foreign Assets Control (OFAC) dan senang untuk menyelesaikan masalah ini. Penyelesaian ini melibatkan sejumlah kecil transaksi (2.102) yang terjadi antara pedagang kami dan pelanggan mereka dari 2013 hingga 2018, yang tampaknya berasal dari yurisdiksi yang terkena sanksi. Transaksi ini memiliki nilai rata-rata kurang dari $ 100, dengan total $ 128.582,61, dan industri yang terlibat seperti layanan hosting online dan permainan. OFAC menemukan pelanggaran itu tidak berat. “

3.1kViews
Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Cryptocurrencies: 6,360
Markets: 576
Marketcap: $ 1.47 T
24h Vol: $ 191.75 B
BTC Dominance: 59.38%
Total
0
Share