28.5 C
Jakarta
Rabu, Januari 29, 2020
No menu items!

Bitcoin Menjadi Lebih Berharga bagi Rakyat Iran Di Tengah Ketegangan Dengan AS

- Advertisement -
1xBit

Awal pekan ini, aset kripto bitcoin mengalami peningkatan nilainya dari sekitar $ 8.000 menjadi lebih dari $ 8.430 dalam waktu satu jam. Tindakan harga terbaru ini terjadi setelah pemerintah Iran memutuskan untuk meluncurkan serangan rudal terhadap pangkalan militer Irak yang menampung pasukan Amerika.

Namun, perlu disebutkan bahwa tindakan Iran didorong oleh keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk menghilangkan jenderal Iran Qassem Soleimani – seorang tokoh kontroversial di Barat tetapi dicintai oleh massa di negara asalnya.

Nilai keseluruhan Bitcoin ( BTC ) sekarang naik sekitar 15% tahun ini , tetapi karena Presiden Trump baru-baru ini mengecilkan situasi di Iran pada konferensi pers Gedung Putih – mengatakan bahwa kekuatan Timur Tengah siap untuk mundur – harga mata uang meluncur turun ke bawah batas $ 8.000.

Dengan demikian, sejumlah besar tokoh terkemuka, termasuk Galaxy Digital Mike Novogratz dan Digital Capital Asset Capital Management, Joshua Green, tampaknya setuju dengan gagasan bahwa reli yang disebutkan di atas pasti terkait dengan peristiwa yang baru-baru ini terjadi di Irak.

- Advertisement -
1xBit

Yang juga perlu ditelusuri adalah fakta bahwa kenaikan harga Bitcoin telah mengikuti peningkatan nilai aset safe-haven lainnya seperti emas dan minyak . Untuk meletakkan segala sesuatunya dalam perspektif, logam mulia kuning ini diperdagangkan mendekati level tertinggi sejak Maret 2013. Sementara itu, harga Brent Crude naik 2,5% menjadi sekitar $ 70 per barel – yang mungkin terkait dengan kekhawatiran terhadap global. Distribusi minyak menjadi gangguan karena meningkatnya ketegangan militer AS dan Iran.

Mati Greenspan, pendiri QuantumEconomics.io, seperti dikutip , mengatakan, “Kemiripan antara emas digital dan barang-barang fisik sangat aneh. Mereka pada dasarnya telah bergerak dalam pola yang sangat mirip di sebagian besar masa lalu. tahun.”

Apakah Iran benar-benar percaya pada kekuatan Bitcoin?

Dengan semua berita baru-baru ini beredar di internet yang mengklaim orang-orang di Iran sedang bergegas untuk mendapatkan Bitcoin mereka, terutama di tengah-tengah ketegangan geopolitik baru-baru ini yang telah meningkat di kawasan ini, Cointelegraph menjangkau Hadi Nemati, sebuah Spesialis mata uang digital dan kepala operasional Bitcoin Capital Iran – dana lindung nilai crypto open-end. Dia menunjukkan hal berikut:

“Setelah musim panas 2019, banyak orang Iran mengetahui tentang Bitcoin karena semua berita pertambangan dan penggunaan listrik yang terkait dengan hal yang sama yang diliput oleh berbagai outlet media dan surat kabar pemerintah. Bitcoin, dalam skala besar, dipandang sebagai aset alternatif spekulatif dan uang digital. “

Ketika ditanya tentang bagian orang mana di antara massa lokal yang paling aktif memanfaatkan Bitcoin, Nemati menunjukkan bahwa kategorisasi tiga kali lipat dapat dibuat:

  • Penambang: Ini, menurut pendapat Nemati, adalah kelompok yang paling dominan dari ketiganya – baik pada skala industri dan ritel. Namun, para penambang dipaksa untuk melikuidasi kepemilikan BTC mereka secara teratur untuk memenuhi biaya operasional mereka.
  • Investor: Orang -orang ini, seperti Nemati, sebagian besar membeli Bitcoin untuk tujuan investasi jangka panjang dan menggunakan aset untuk melindungi nilai modal mereka terhadap inflasi Iran. Selain itu, menurut pendapatnya, meskipun Bitcoin tidak sepopuler mata uang asing lainnya atau logam mulia seperti emas atau perak, adopsi telah meningkat terus dalam beberapa tahun terakhir.
  • Pedagang aktif: Grup ini sebagian besar beroperasi di pasar crypto lokal – di tingkat perusahaan dan ritel – karena, menurut Nemati, Bitcoin jarang digunakan untuk transaksi sehari-hari karena kurangnya infrastruktur. Tidak hanya itu, bahkan Bank Sentral Iran belum mengeluarkan pedoman peraturan yang jelas tentang penggunaan mata uang digital.

Terkait dengan mengapa popularitas BTC telah melonjak begitu dramatis di Iran selama 24 bulan terakhir, Cointelegraph menjangkau Mahyar, seorang penambang dan investor crypto yang berbasis di Teheran. Dia menunjukkan bahwa karena banyak orang Iran tidak memiliki akun internasional, mereka dapat menggunakan Bitcoin sebagai cara untuk menerima pembayaran lintas batas dengan cara yang mulus dan tanpa kerumitan. Pada subjek, Mahyar menambahkan:

“Orang-orang mengirim bit ke pertukaran mata uang dan menerima uang tunai. Sebagian besar bit juga berasal dari pertanian, dan pendapatan dolar sangat penting bagi orang-orang. Saya pikir perusahaan besar melakukan yang terbaik untuk menghindari perpajakan juga. “

Alasan lain dia percaya popularitas Bitcoin telah meningkat sangat banyak dalam beberapa tahun terakhir adalah karena manfaat anonimitas yang dibawa sebagian besar cryptocurrency ke meja. Tidak hanya itu: Karena fakta bahwa BTC dapat digunakan oleh siapa saja terlepas dari latar belakang keuangan mereka, semakin banyak orang yang mau memanfaatkan kelas aset baru ini.

Mengenai masalah apakah saat ini ada jalan konversi yang mudah bagi orang untuk melikuidasi kepemilikan BTC mereka, Mahyar mengatakan kepada Cointelegraph bahwa ada banyak orang yang bersedia memfasilitasi pertukaran peer-to-peer karena mereka percaya BTC ditakdirkan untuk hal-hal besar dalam waktu dekat. Selain itu, ia juga menyoroti bahwa rute yang lebih tradisional, seperti LocalBitcoins , cukup populer di kalangan massa.

Hubungan Iran dengan crypto tampaknya terus berkembang

Sejak dihadapkan dengan sanksi ekonomi parah oleh pemerintah AS pada tahun 1979, nilai real Iran telah mengalami penurunan yang stabil – dengan penurunan menjadi sangat mencolok selama tahun 2000-an.

Sebagai akibatnya, banyak orang Iran telah mencoba mencari cara baru untuk mentransfer kekayaan mereka ke berbagai toko nilai, termasuk mata uang fiat lainnya, logam mulia, dll.

Baca Juga : Iklan BTC Ditampilkan Selama Pertandingan Liga Premier antara Tottenham dan Liverpool

Selain itu, banyak orang kaya Iran berlindung di bank-bank yang berbasis di Dubai dan negara-negara Timur Tengah yang bersahabat. Namun, dengan inflasi yang terus meningkat, rial telah menghadapi banyak devaluasi, terutama setelah Presiden Trump menerapkan kembali sanksi ekonomi tertentu terhadap negara Islam tahun lalu.

Untuk menjelaskan lebih lanjut tentang topik ini, Cointelegraph berbicara dengan Jeremy Joo, CEO Unicoindcx dan anggota konglomerat blockchain Malaysia G1. Joo sering berurusan dengan perusahaan kripto dan startup yang berbasis di dan sekitar Iran, dan dalam pandangan pribadinya, banyak penduduk setempat yang sampai sekarang tidak memiliki sarana atau volume untuk memindahkan uang mereka ke luar negeri telah mulai beralih ke Bitcoin di sebuah langkah cepat – terutama generasi muda. Dia menambahkan:

“Populasi yang lebih muda memulai operasi penambangan kecil. Biaya listrik hampir tidak ada di Iran dan pada tahun 2017, bea cukai tidak mengenal mesin penambangan sehingga banyak yang masuk ke negara ini – terutama S9 dan yang setara lainnya. Pada akhir 2018, pemerintah akhirnya mengetahui mesin-mesin penambangan ini, yang mengakibatkan harganya naik. Namun, ini tidak menghalangi massa. “

Joo juga selaras dengan sikap Mahyar bahwa sejumlah penambang Iran dan pemegang kripto saat ini menggunakan LocalBitcoins serta sejumlah kelompok over-the-counter lokal – yang memiliki koneksi luar negeri yang kuat – untuk memfasilitasi transaksi crypto mereka di luar negeri. pertukaran mode.

Joo juga menunjukkan bahwa meskipun ada sejumlah kecil pedagang crypto di negara itu, orang Iran tidak dikenal karena pengetahuan pasar keuangan mereka, tetapi lebih pada keterampilan teknik mereka – yang disoroti oleh fakta bahwa sebagian besar pedagang ini juga terlibat dalam beberapa jenis aktivitas penambangan berbasis Ether atau Bitcoin. Joo menambahkan:

“Iran menggunakan crypto sebagai penyimpan nilai – sangat mirip dengan di Venezuela, di mana mata uang mereka dengan cepat mengalami devaluasi. Juga, tidak ada pedagang yang menerima Bitcoin secara terbuka karena pembayaran di Iran dan e-wallet tidak ada. ”

mm
Fauzi Yarahttps://cryptoiz.net
Hello my name is Fauzi Yara Passion : Trading And Travel "Have a nice day"

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Advertisement

Must Read

Baru Dalam Dunia Crypto ? Tenang, NewsCrypto Bakal Ajarin Kamu Semuanya Sampe Jadi Professional Trader! Tanpa Banyak Biaya Kalian Bisa Jadi Jutawan

Baru Dalam Dunia Crypto ? Tenang, NewsCrypto Bakal Ajarin Kamu Semuanya...

Apa itu bitcoin? Mengapa anda harus menggunakan cryptocurrency? Bagaimana anda mulai memahami teknologi Blockchain? Lalu di mana saya bias membeli kripto? Semua pertanyaan ini...
- Advertisment -
Advertismenet