16.5 C
New York
Rabu, Oktober 21, 2020
-Advertisement-

JUMAT BERKAH! Biaya trading di Bityard UNI/USDT 0%

Pengguna Bityard yang terhormat: Bityard telah banyak meluncurkan berbagai trading pair baru untuk pengguna kami. Untuk membalas dukungan tersebut, Bityard akan meluncurkan promo: JUMAT BERKAH!...

Bisakah blockchain, teknologi yang berkembang pesat, dikendalikan?

Berita Bitcoin

Kik Bersepakat Dengan SEC Membayar Denda $ 5 Juta Untuk Mengakhiri Kasus ICO Token KIN

Kisah perdebatan hukum antara Kik dan SEC sepertinya akan segera berakhir. Hari ini, SEC mengajukan mosi ke  Southern District Court New York untuk menutup...

Crypto Lebih Populer Dibanding Emas Diantara Investor Rusia

Sebuah survei di antara lebih dari 2.000 investor Rusia telah menempatkan cryptocurrency dalam hal popularitas. Selain itu, investor muda berusia di bawah 30 tahun...

Benarkah Pilpres AS Dapat Menurunkan Harga Market? Berikut Analis Mengatakan

Terkait COVID-19 dan pemilihan Presiden AS dapat menurunkan saham, CEO Opimas memperkirakan bahwa Bitcoin akan meroket. Secara bersamaan, dia mengatakan pasar keuangan tradisional akan terpuruk...

Harga Ethereum Akan Meningkat Saat Beacon Chain Eth 2.0 Diresmikan

Sejak awal tahun ini, harga Ethereum telah naik 170% dari di bawah $ 140; pada Tahun Baru ke level saat ini sekitar $ 380....

Langkah cepat perubahan teknologi menghasilkan lompatan besar dalam pengetahuan, inovasi, kemungkinan baru dan, hampir tak terhindarkan, masalah hukum . Itu sekarang terjadi pada blockchain, alat teknologi baru paling keren saat ini.

Diperkenalkan pada tahun 2008 sebagai teknologi yang mendukung Bitcoin , mata uang digital yang dibuat dan disimpan secara elektronik tanpa otoritas pusat, blockchain adalah buku besar digital yang aman untuk segala jenis data. Ini menyederhanakan pencatatan dan mengurangi biaya transaksi.

Jangkauan aplikasinya dalam perdagangan, keuangan, dan potensi politik terus melebar, dan itu telah memicu perdebatan seputar cara mengatur alat tersebut.

Selamat tinggal perantara

Karena tidak memerlukan otoritas terpusat untuk memverifikasi dan memvalidasi transaksi, blockchain memungkinkan orang-orang yang mungkin tidak percaya satu sama lain untuk berinteraksi dan berkoordinasi secara langsung.

Diagram yang menunjukkan bagaimana sistem mata uang elektronik blockchain bekerja dan bagaimana hal itu dapat diadopsi oleh dunia perbankan. Reuters

Dengan blockchain, tidak ada perantara dalam pertukaran peer-to-peer; sebaliknya, pengguna mengandalkan jaringan komputer terdesentralisasi yang berinteraksi melalui protokol kriptografi yang aman.

Blockchain memiliki kemampuan untuk “mengkodifikasi” transaksi dengan menerapkan potongan kecil kode langsung ke blockchain. Kode ini, biasanya disebut sebagai “kontrak pintar”, dijalankan secara otomatis ketika kondisi tertentu terpenuhi.

Contoh awal dari kontrak pintar adalah sistem manajemen hak digital (DRM) berorientasi perusahaan yang membatasi penggunaan file digital. Memiliki DRM pada eBook Anda dapat membatasi akses untuk menyalin, mengedit, dan mencetak konten.

Dengan blockchain, kontrak pintar menjadi lebih kompleks dan, bisa dibilang, lebih aman. Secara teori, mereka akan selalu dieksekusi persis seperti yang direncanakan, karena tidak ada satu pihak pun yang memiliki kekuatan untuk mengubah kode yang mengikat transaksi tertentu.

Namun, dalam praktiknya, menghilangkan broker tepercaya dari sebuah transaksi dapat membuat beberapa masalah.

Satu kegagalan kontrak pintar profil tinggi terjadi pada DAO , organisasi otonom terdesentralisasi untuk pendanaan modal ventura.

Diluncurkan pada April 2016, DAO dengan cepat mengumpulkan lebih dari US $ 150 juta melalui crowdfunding. Tiga minggu kemudian, seseorang berhasil mengeksploitasi kerentanan dalam kode DAO, menghabiskan sekitar US $ 50 juta mata uang digital dari dana tersebut.

Masalah keamanan tidak berasal dari blockchain itu sendiri melainkan dari masalah dengan kode kontrak pintar yang digunakan untuk mengelola DAO.

Halaman pendanaan kerumunan DAO pada Mei 2016.

Pertanyaan muncul tentang legalitas tindakan tersebut, dengan beberapa orang berpendapat bahwa karena peretasan sebenarnya diizinkan oleh kode kontrak pintar, itu adalah tindakan yang sangat sah. Lagipula, di dunia maya, “ kode adalah hukum ”.

Perdebatan DAO mengangkat pertanyaan kunci ini : haruskah maksud kode menang atas susunan kata kode?

Ranah hukum baru

Para pendukung blockchain membayangkan masa depan di mana seluruh perusahaan dan pemerintah beroperasi secara terdistribusi dan otomatis.

Tetapi kontrak pintar menimbulkan serangkaian masalah keberlakuan, yang diuraikan dalam buku putih baru-baru ini oleh firma hukum London Norton Rose Fulbright.

Bagaimana kita bisa menyelesaikan perselisihan yang timbul atas kontrak pintar yang dijalankan sendiri? Bagaimana kita mengidentifikasi jenis istilah kontrak apa yang dapat diterjemahkan dengan benar ke dalam kode, dan mana yang harus dibiarkan dalam bahasa alami? Dan adakah cara untuk menggabungkan keduanya?

Belum jelas apakah kode dapat menangani tingkat kerumitan yang diperlukan untuk menggantikan bahasa hukum. Lagipula, ketidakjelasan yang melekat dalam bahasa hukum adalah fitur, bukan bug: ini mengkompensasi kasus-kasus tak terduga yang harus dinilai kasus per kasus di pengadilan.

Kontrak tradisional mengakui bahwa tidak ada hukum yang dapat mengindeks seluruh kompleksitas kehidupan sebagaimana adanya, apalagi memprediksi perkembangannya di masa depan. Mereka juga secara tepat mendefinisikan istilah yang dapat ditegakkan oleh hukum.

Kontrak pintar, sebaliknya, hanyalah cuplikan kode yang ditentukan dan diberlakukan oleh kode yang mendukung infrastruktur blockchain. Saat ini, mereka tidak memiliki pengakuan hukum. Artinya, ketika terjadi kesalahan dalam kontrak pintar, para pihak tidak memiliki jalur hukum.

Para pendiri DAO dengan susah payah mempelajari pelajaran ini tahun lalu.

Friksi kreatif hukum

Jika teknologi blockchain menjadi arus utama, pemerintah harus menyiapkan kerangka hukum baru untuk mengakomodasi kerumitan semacam itu.

Hukum positif mengatur perilaku dan menghukum ketidakpatuhan. Ini dapat merangkum cita-cita normatif yang ingin dicapai oleh pemerintah masing-masing, menunjukkan visi etis untuk masyarakat atau menghidupkan kembali struktur kekuasaan rezim saat ini.

Perkembangan teknologi, sebaliknya, seringkali berorientasi pada keuntungan dan perubahan.

Ada ketegangan yang melekat di sini. Hukum dapat menunda perkembangan teknologi dan karenanya merugikan keunggulan kompetitif seorang wirausahawan atau bahkan negara.

Ambil kasus regulasi nanoteknologi di Uni Eropa versus di Amerika Serikat. Hukum Eropa begitu mengurangi risiko yang mungkin pada akhirnya membatasi potensi teknologi, kehilangan daya saingnya terhadap AS.

Itu fakta lain tentang hukum: lambat dan reaktif, itu bisa sangat mengganggu.

Tetapi sejak kemajuan teknologi mulai melaju dengan cepat pada kurva eksponensial abad lalu, undang-undang tersebut telah memainkan peran penting dalam membantu masyarakat mempertahankan standar tertentu yang telah dinegosiasikan sebelumnya untuk kohabitasi.

Profesor Hukum Harvard Lawrence Lessig tentang hukum dan teknologi blockchain.

Sistem hukum kita terkadang tampak kuno di dunia yang bergerak cepat dewasa ini. Tetapi sebelum mengubah hukum kita untuk mengakomodasi teknologi baru yang mungkin (kembali) mendefinisikan hidup kita, penting untuk memiliki ruang untuk debat dan waktu untuk pergulatan sosial terjadi.

Hukum menjalankan fungsi gesekan kreatif ini. Itu dapat memulihkan agen manusia dari perkembangan teknologi yang ganas.

Mengingat semua kegembiraan atas teknologi blockchain, ada kemungkinan bahwa pihak yang berkepentingan akan segera mencari pengakuan hukum dan penegakan kontrak pintar yang disetujui negara.

Teknologi-teknologi yang muncul ini masih terlalu baru untuk dianalisis secara menyeluruh atas implikasi sosial, ekonomi dan politiknya. Lebih banyak waktu juga diperlukan untuk menilai bagaimana blockchain dapat digunakan dengan cara yang bermanfaat secara sosial.

Teknologi blockchain tampaknya siap menjadi komponen penting dari masyarakat masa depan. Sistem hukum – yang bergerak lambat – mungkin yang kita butuhkan pada saat ini untuk memastikan bahwa alat baru ini digunakan dengan cara yang konsisten dengan prinsip dan nilai yang telah ditetapkan, dengan kepentingan bersama sebagai intinya.

1.4kViews
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Kabar Kripto Terbaru

Kik Bersepakat Dengan SEC Membayar Denda $ 5 Juta Untuk Mengakhiri Kasus ICO Token KIN

Kisah perdebatan hukum antara Kik dan SEC sepertinya akan segera berakhir. Hari ini, SEC mengajukan mosi ke  Southern District Court New York untuk menutup...

Stimulus AS Semakin Dekat. Apakabar Harga Dollar dan Saham?

Pasar keuangan Indonesia kembali ditutup bervariatif pada perdagangan Selasa (20/10/2020) kemarin. Nilai tukar rupiah dan harga obligasi pemerintah sama-sama menguat, tetapi Indeks Harga Saham...

Crypto Lebih Populer Dibanding Emas Diantara Investor Rusia

Sebuah survei di antara lebih dari 2.000 investor Rusia telah menempatkan cryptocurrency dalam hal popularitas. Selain itu, investor muda berusia di bawah 30 tahun...

CEX vs DEX: Apakah DeFi Akan Mengambil Alih?

Pertukaran terdesentralisasi atau DEX telah ada selama beberapa tahun sekarang. Beberapa pengguna kami mungkin mengingat BitShares, yang masih aktif, dan penggerak pertama lainnya di ruang...

Benarkah Pilpres AS Dapat Menurunkan Harga Market? Berikut Analis Mengatakan

Terkait COVID-19 dan pemilihan Presiden AS dapat menurunkan saham, CEO Opimas memperkirakan bahwa Bitcoin akan meroket. Secara bersamaan, dia mengatakan pasar keuangan tradisional akan terpuruk...
1.4kViews