Bisakah bitcoin diretas? Yang perlu anda ketahui tentang seberapa aman cryptocurrency

Sangat sulit untuk meretas jaringan bitcoin tetapi selalu ada risiko koin dicuri dari dompet dalam pertukaran mata uang digital. Dengan kata lain, risikonya rendah, tapi tidak nihil.

Jaringan bitcoin didukung oleh teknologi blockchain, yang sangat sulit untuk diretas. Dalam teknologi blockchain, data tidak disimpan di server pusat, tetapi di seluruh jaringan komputer yang sangat besar, yang terus-menerus memeriksa dan memverifikasi apakah catatannya akurat. Hal ini membuat peretasan menjadi jauh lebih sulit – peretas harus menembus sejumlah besar server untuk mengumpulkan informasi.

Misalnya, jika seorang peretas mencoba mencuri dari sebuah ruangan dengan lemari besi tunggal, mudah untuk melakukannya. Namun, jika seseorang mencoba melakukan pencurian dari ratusan ruangan dengan brankas, masing-masing berisi sedikit informasi tentang cara mengakses lemari besi tunggal maka itu menjadi sangat menantang bagi pencuri. Itu bukan tidak mungkin!

Sejak bitcoin muncul pada tahun 2009, seluruh jaringan belum diretas. Ada beberapa contoh pertukaran atau dompet yang diretas, tetapi tidak seluruh jaringan. Karena itu, ada potensi risiko keamanan dalam berbagai tahapan proses perdagangan Bitcoin.

Bitcoin disimpan di dompet dan diperdagangkan melalui pertukaran mata uang digital. Jadi, tidak sulit bagi pengguna untuk mengakses dompet orang lain dan mencuri koin mereka. Meskipun proses identifikasi dua faktor biasanya digunakan sebagai ukuran keamanan, jika peretas dapat mengakses beberapa informasi pribadi pengguna yang tidak terkait dengan cryptocurrency, mereka mungkin dapat menyusup ke dompet dan mencuri Bitcoin. Jadi, semua investor Bitcoin disarankan untuk melakukan tindakan pencegahan yang tepat untuk melindungi koin mereka.

Bitcoin dan mata uang kripto lainnya yang disatukan berjumlah tumpukan aset senilai $ 280 miliar. Sejak hari-hari awal cryptocurrency, peretasan, retakan, pembajakan, dan phish telah mengancamnya. Hingga saat ini, serangan terhadap cryptocurrency telah ada di sekitar tepi. Bahkan saat Mt. Gox Рpertukaran mata uang kripto yang berbasis di Tokyo yang beroperasi antara tahun 2010 dan 2014 Рdiretas, pencurian tersebut tidak membunuh mata uang kripto.

Menurut laporan Forbes, yang diterbitkan pada 23 Desember 2020, telah terjadi pembobolan data besar-besaran yang melibatkan informasi pribadi lebih dari 270.000 pengguna bitcoin dan cryptocurrency yang dipublikasikan secara online.

Data, yang dicuri dari bitcoin populer berbasis Prancis dan dompet perangkat keras cryptocurrency Ledger, diterbitkan di RaidForums, pasar untuk membeli, menjual informasi yang diretas, kata laporan itu.

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Total
0
Share