Bagaimana Teknologi Blockchain Mengubah Keuangan?

Pertanyaan ini telah ditanyakan oleh setiap lab penelitian futuris di banyak bank, bank sentral, lembaga keuangan, think tank, firma konsultan, dan komite pemerintah terbesar di seluruh dunia.

R3CEV, sebuah upaya konsorsium yang dibiayai oleh beberapa bank terbesar di dunia, sibuk menjawab pertanyaan ini. Goldman Sachs, Konsultasi McKinsey, dan Riset Konsumen semuanya telah menulis laporan yang sangat baik tentang pertanyaan ini. Pemerintah Inggris, Senat AS, Kanada, Australia, dan UE semuanya telah mengajukan pertanyaan terkait hal ini.

Banyak dari penelitian ini menggarisbawahi empat bidang utama perubahan:

Infrastruktur untuk transaksi lintas batas

Revolusi digital telah mengubah total media, seperti yang kita semua tahu. Ini juga berdampak pada industri keuangan. Tentu saja, lembaga keuangan menggunakan komputer. Mereka menggunakannya untuk database pada tahun 1970-an dan 1980-an, mereka membuat halaman web pada tahun 1990-an dan mereka bermigrasi ke aplikasi seluler di milenium baru.

Namun revolusi digital belum merevolusi transaksi lintas batas. Western Union tetap menjadi nama besar, menjalankan bisnis yang sama seperti yang selalu mereka miliki. Bank terus menggunakan infrastruktur yang kompleks untuk transaksi sederhana, seperti mengirim uang ke luar negeri.

Infografis berikut ini, yang disiapkan oleh Richard Gendal Brown, menunjukkan infrastruktur dan perantara dalam perbankan lintas batas yang telah ada sejak tahun 70-an.

Arsitektur ini adalah hasil dari industri keuangan yang menggunakan database pribadi yang sangat aman. Digitalisasi berarti kita hanya mengurutkan informasi ke dalam database pribadi jauh lebih cepat.

Teknologi blockchain memungkinkan lembaga keuangan membuat hubungan langsung antara satu sama lain, menghindari perbankan koresponden. Produk utama R3 hingga saat ini, Corda, ditujukan untuk perbankan koresponden. Corda adalah permainan kata yang menggabungkan ‘accord’ (kesepakatan) dan ‘cord’ (garis paling lurus antara dua titik dalam lingkaran).

Dalam kasus Corda, lingkaran tersebut terdiri dari bank-bank yang akan menggunakan buku besar bersama untuk transaksi, kontrak, dan dokumen penting.

Brown dulunya bekerja pada produk blockchain IBM, tetapi kemudian pindah untuk bekerja di R3CEV.

Lembaga keuangan yang bersaing dapat menggunakan database umum ini untuk melacak pelaksanaan, kliring, dan penyelesaian transaksi tanpa perlu melibatkan database pusat atau sistem manajemen. Singkatnya, bank akan dapat memformalkan dan mengamankan hubungan digital di antara mereka sendiri dengan cara yang tidak dapat dilakukan sebelumnya.

Dalam representasi di atas, itu berarti perjanjian perbankan koresponden dan RTGS dapat dipersingkat.

Transaksi dapat terjadi langsung antara dua pihak dengan basis P2P tanpa gesekan. Ripple, blockchain berizin, dibuat untuk menyelesaikan banyak dari masalah ini.

Aset digital sebagai kelas

Bitcoin menciptakan sesuatu yang unik: properti digital.

Sebelum bitcoin, ‘digital’ tidak identik dengan kelangkaan. Apa pun yang bersifat digital dapat disalin dengan mengklik tombol. Sekilas industri musik dan penjualan album menceritakan kisah ini dengan meyakinkan.

Tetapi bitcoin melakukan sesuatu yang baru: ia menciptakan kode digital yang tidak dapat disalin.

Jadi, untuk pertama kalinya sejak bit dan byte ditemukan, ada cara untuk memiliki sesuatu yang digital yang tidak dapat disalin. Ini memberi nilai kode digital. Hingga hari ini, nilai bitcoin didasarkan pada kapasitas blockchainnya untuk mencegah pembelanjaan ganda dan pembuatan koin palsu.

Tata kelola dan pasar

Kemampuan ini, bagaimanapun, lebih dari sekedar pencatatan transaksi. Nasdaq, misalnya, adalah salah satu orang pertama yang membangun platform yang memungkinkan perusahaan swasta menerbitkan dan memperdagangkan saham menggunakan blockchain.

Pengembang lain mengkodekan instrumen keuangan yang dapat diprogram sebelumnya untuk melakukan aksi korporasi dan logika bisnis.

Pada tahun 2016, sebuah proyek blockchain bernama The DAO, yang berjalan di ethereum blockchain, diluncurkan dengan tujuan untuk meniru pasar crowdfunding. Persentase kontribusi Anda terhadap dana mewakili persentase suara dalam bagaimana total dana akan dibelanjakan.

Pelaporan dan kepatuhan peraturan

Blockchain dapat berfungsi sebagai sistem pencatatan yang sepenuhnya transparan dan dapat diakses oleh regulator. Dapat juga diberi kode untuk mengotorisasi transaksi yang sesuai dengan pelaporan peraturan.

Misalnya, bank memiliki kewajiban pelaporan yang berat kepada lembaga seperti FinCEN. Setiap kali mereka mengotorisasi transaksi lebih dari $ 10.000, mereka harus melaporkan informasi tersebut ke FinCEN, yang menyimpannya untuk digunakan sebagai database anti pencucian uang.

Kliring dan Penyelesaian

Dengan perdagangan dunia kertas, kerangka waktu untuk kliring dan penyelesaian transaksi umumnya disebut sebagai ‘T + 3’ – yaitu, tiga hari setelah perdagangan (T), transaksi diselesaikan.

Dengan teknologi blockchain, seluruh siklus hidup perdagangan – eksekusi, kliring, dan penyelesaian – terjadi pada tahap perdagangan. Dengan aset digital, perdagangan adalah penyelesaian, dan kunci kriptografi serta kepemilikan digital yang mereka kendalikan dapat menurunkan latensi pasca-perdagangan dan risiko rekanan.

Akuntansi dan audit

Sedangkan sebagian besar database adalah snapshot dari suatu momen dalam waktu, database blockchain dibangun dari riwayat transaksinya sendiri. Mereka adalah database dengan konteks, sejarah itu sendiri, sistem catatan yang berdiri sendiri.

Implikasi untuk audit dan akuntansi sangat besar.

3.9kViews
Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Cryptocurrencies: 6,365
Markets: 576
Marketcap: $ 1.53 T
24h Vol: $ 163.55 B
BTC Dominance: 58.96%
Total
0
Share