VVIP
Australia Membutuhkan Peraturan untuk Memfasilitasi Bisnis Kripto

Australia Membutuhkan Peraturan untuk Memfasilitasi Bisnis Kripto

Ekspansi yang cepat dari ruang crypto telah mengejutkan banyak pemerintah, tetapi sementara negara-negara lain sudah memberikan kejelasan peraturan kepada pelaku pasar, Australia belum memperkenalkan aturan yang lebih spesifik untuk industri terkait. Menurut Komite Pilih Australia sebagai Pusat Teknologi dan Keuangan, yang telah menerbitkan laporan baru tentang masalah ini, peraturan yang diperbarui harus memungkinkan negara untuk mendorong inovasi.

Komite telah mengajukan serangkaian rekomendasi untuk menangani masalah di bidang utama yang memengaruhi daya saing sektor teknologi, keuangan, dan aset digital Australia. Masalah, yang diidentifikasi oleh pihak yang berkepentingan, menyangkut regulasi cryptocurrency dan aset serupa, “de-banking” fintech dan perusahaan inovatif lainnya, dan lingkungan kebijakan saat ini untuk lembaga perbankan digital, atau yang disebut “neobanks.”

Sebagai proposal pertama, para senator Australia telah memberi tahu pemerintah untuk menetapkan rezim lisensi untuk pertukaran mata uang digital yang mencakup aspek-aspek seperti kecukupan modal dan audit. Penulis laporan mencatat bahwa aturan saat ini terbatas dan hanya mengharuskan platform perdagangan ini untuk mendaftar ke badan intelijen keuangan negara, Austrac, meskipun faktanya mereka sering memproses miliaran dolar dalam aset kripto. Ketidakpastian tersebut dikatakan menjadi tantangan bagi pelaku bisnis, investor, dan konsumen. Panitia menyatakan bahwa:

Dua pertukaran mata uang digital (DCE) terkemuka yang didirikan Australia baru-baru ini memperoleh lisensi peraturan di Singapura dan Inggris masing-masing, menunjukkan apa yang hilang dari Australia dengan tidak mengembangkan kerangka kerja yang sesuai di sini.

“Mengingat skala industri Australia yang ada untuk penyimpanan aset tradisional, ada ruang lingkup yang signifikan bagi Australia untuk mendapatkan keuntungan dari menjadi pemimpin dalam ruang aset digital.” Berbagai aset kripto memerlukan klasifikasi, dan “latihan pemetaan token”.

Anggota Senat juga telah mengusulkan pengenalan struktur hukum khusus untuk “Organisasi Otonom Terdesentralisasi.” Alasan di balik langkah ini adalah untuk “memastikan bahwa jenis organisasi berbasis blockchain yang muncul dapat didirikan dengan kejelasan tentang bagaimana mereka dapat beroperasi di Australia.”

Komite menganggap perlu untuk melakukan tinjauan terhadap peraturan anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme Australia untuk menghindari merusak inovasi dan memastikan standar ini “sesuai dengan tujuan.” Berlaku perpajakan aturan perlu klarifikasi lebih lanjut, para senator menambahkan, mencatat bahwa transaksi aset digital hanya membuat acara capital gain pajak “ketika mereka benar-benar menghasilkan capital gain jelas didefinisikan atau kerugian.” Laporan tersebut merekomendasikan pemotongan pajak 10% untuk penambang cryptocurrency Australia yang menggunakan energi terbarukan mereka sendiri.

Makalah yang dikeluarkan oleh komite terpilih lebih lanjut membahas pertanyaan mata uang digital bank sentral ( CBDC ), mengungkapkan bahwa anggotanya mengetahui peluang dan risiko yang terkait dengan koin yang dikeluarkan negara. “Komite menganggap bahwa Departemen Keuangan harus melakukan tinjauan kebijakan tentang potensi CBDC ritel di Australia, untuk memastikan masalah ini terus dieksplorasi dengan tepat dalam konteks Australia,” saran para senator.

Share

Dinda

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy

Pertanyaan

News

FOLLOW US

©2021 Cryptoiz. All rights reserved

FOLLOW US

MOBILE APPS

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.

Terms of services & privacy Policy

©2021 Cryptoiz. All rights reserved