32.3 C
Jakarta
Sabtu, Maret 28, 2020
No menu items!

5 Hal Tentang Ethereum Yang Mungkin Belum Anda Ketahui

- Advertisement -
1xBit

5 Hal Tentang Ethereum Yang Mungkin Belum Anda Ketahui

Pada 2010, cryptocurrency pertama yang diketahui diluncurkan dan 4 tahun kemudian mata uang digital lain yang disebut Ethereum diluncurkan. Tidak seperti pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, yang tidak ada yang tahu banyak tentang, Vitalik Buterin adalah pendiri Ethereum.

Dia saat ini menempati peringkat sebagai platform Blockchain ke-2 yang paling berharga. Dia adalah seorang ilmuwan teknologi blockchain terkenal yang lahir pada 31 Januari 1994 di Rusia kemudian menetap di Kanada.

Untuk mengungkap beberapa hal menarik yang mungkin Anda tidak ketahui tentang Ethereum. Mari kita mundur sedikit dan melihat bagaimana itu dibuat di tempat pertama.

Vitalik diperkenalkan ke Bitcoin oleh ayahnya seorang insinyur perangkat lunak pada 2011. Dia awalnya tidak menganggap serius mata uang ini karena dia pikir itu tidak memiliki nilai intrinsik. Namun, setelah mendengarnya lagi, ia memilih dan menurutnya:

- Advertisement -
BinaricX

“Jika Anda mendengar sesuatu dua kali, mungkin ide yang baik untuk menginvestasikan waktu dan mencari tahu lebih banyak.”

Minat barunya pada cryptocurrency membawanya untuk meneliti lebih lanjut tentang masalah ini. Dia bergabung dengan beberapa forum dan lokakarya komunitas crypto di mana dia berinteraksi dengan penggemar crypto lain yang sedang mengeksplorasi kasus penggunaan lainnya untuk Bitcoin Blockchain.

Melalui interaksi ini, Vitalik memahami perlunya menciptakan bahasa pemrograman komputer yang lebih fleksibel. Salah satu yang memungkinkan sistem Blockchain memiliki lebih banyak fungsi daripada sekadar menyampaikan dan menyimpan transaksi uang.

Dengan masukan dan ulasan lebih lanjut dari mitra-mitranya, idenya dikembangkan lebih lanjut dan disempurnakan menjadi konsep di mana Ethereum Blockchain secara resmi dibuat. Pada tahun 2014 diluncurkan di industri dan masyarakat umum.

Berikut adalah 5 hal menarik lainnya yang mungkin Anda tidak ketahui tentang Ethereum

Wei adalah denominasi terkecil dari Ethereum

Sama seperti Satoshi dan sen masing-masing untuk Bitcoin dan Dolar AS, begitu pula Wei to Ether mata uang yang digunakan pada Ethereum Blockchain. Ketika biaya atau harga suatu mata uang naik terhadap mata uang lain, ukuran transaksi cenderung menjadi lebih kecil. Ketika ini terjadi, denominasi mata uang lainnya harus digunakan untuk mengidentifikasi secara akurat nilai mata uang tersebut.

1 Eter sama dengan 1.000.000.000.000.000.000 Wei.

Unit dasar terkecil dari Ether ini dinamai sesuai nama Wei Dai, seorang ahli kriptografi terkenal yang, pada masa itu, menganjurkan penggunaan kriptografi dalam teknologi digital yang muncul. Sebagai soal fakta, Eter dibagi menjadi unit serupa lainnya seperti Kwei, Mwei, Gwei, Szabo, Finney, Kether, Mether, Gether dan Tether. Setiap denominasi ini memiliki nama panggilan yang sesuai di dalam komunitas Ethereum yang diberikan untuk menghormati tokoh pendiri Ethereum.

Ethereum Hardfork

Dengan cara yang sama, Bitcoin Cash dibuat setelah terjadi perselisihan di antara komunitas Bitcoin asli mengenai ukuran Blok Bitcoin, demikian juga Ethereum classic dibuat karena ketidaksepakatan yang terjadi dalam komunitas Ethereum asli setelah insiden peretasan Organisasi Desentralisasi Otonomi (DAO).

Ethereum adalah bahasa pemrograman yang berjalan di blockchain

Saat ini, Ethereum blockchain meng-host bahasa pemrograman yang disebut Solidity. Ini dapat digunakan oleh pengembang untuk mendesain dan membuat aplikasi mereka sendiri tanpa harus membangun blockchain mereka sendiri dari awal. Karena kemampuan ini, ia dapat menjalankan dan menjalankan logika yang diprogram secara digital. Ini disebut kontrak pintar, membuatnya jauh lebih berguna daripada Blockchains lain seperti Bitcoin, yang hanya melacak saldo mata uang.

Kontrak pintar adalah versi digital dari instruksi yang terlibat dalam proses transaksi tradisional. Dengan kata lain, mereka adalah jenis perintah “jika ini terjadi, maka lakukan ini”. Perintah-perintah ini dikodekan ke dalam sistem berbasis komputer seperti Teller Otomatis atau mesin Penjual Otomatis yang membuatnya melakukan apa yang dilakukannya. Misalnya, dengan cara konvensional membeli sekaleng Pepsi dari toko, pembeli biasanya pergi ke toko, membayar tunai di konter toko kepada kasir yang kemudian menyerahkan barang-barang dari toko.

Baca Juga  Ditengah Gejolak Ekonomi Pertumbuhan Wallet Baru Bitcoin Meningkat 12% Bullish Coming ?
Baca Juga  Satu Altcoin Pump Di Tengah Red Crypto Market

Bagaimana Kontrak Cerdas dipahami secara sederhana:
Proses ini sebagai alternatif dapat disederhanakan. Dengan mesin penjual otomatis yang ditempatkan di toko dan diprogram dengan logika kontrak pintar. Itu akan mengeluarkan sekaleng Pepsi setiap kali mendeteksi bahwa jumlah uang yang benar telah dimasukkan di dalamnya. Dan jika pembelanja kebetulan memasukkan kurang dari mesin yang diprogram mendeteksi, itu tidak melepaskan kaleng.

Dengan cara yang sama, kontrak pintar yang berjalan pada blockchain Ethereum, adalah program yang dirancang untuk melakukan tugas-tugas tertentu hanya ketika kondisi yang telah ditentukan terpenuhi. Sebagai hasil dari kelemahan mengandalkan pihak ketiga yang diperlukan untuk menyelesaikan proses transaksi dihindari. Secara khusus, ini menghilangkan biaya tinggi, kesalahan manusia, dan keterlambatan, terkait dengan transaksi melalui perantara berbasis manusia.

Bayangkan kenyamanan solusi kontrak pintar bisa membawa ke industri pengiriman dan logistik misalnya. Wadah pengiriman dapat dilacak dari awal hingga tujuannya menggunakan perangkat GPS. Itu akan menyampaikan data ke kontrak pintar melalui Internet. Dan setibanya di tujuan akhir, kontrak pintar dapat secara otomatis melepaskan pembayaran ke dompet pengirim. Transaksi ini tidak akan memiliki intervensi dari pihak ke-3 mana pun.

Penggunaan blockchain ini dapat menghemat banyak waktu dan sumber daya yang terbuang sia-sia sementara orang menunggu kertas ditukar dan disetujui dari satu petugas ke petugas lainnya

Saat ini tidak ada batasan jumlah koin Ether yang tersedia di Ethereum

“Saya merekomendasikan pengaturan [pasokan maksimum 120 juta], atau tepatnya [dua kali] jumlah ETH yang dijual dalam penjualan Ether asli.” Itulah kata-kata Vitalik ketika mempresentasikan Proposal Peningkatan Ethereum (EIP) pada bulan April 2018 untuk membatasi total pasokan Ether pada 120 juta.

Total pasokan koin Bitcoin pada dasarnya dibatasi pada 21 juta. Di sisi lain, Ethereum sejak awal tahun 2014 tidak memiliki persediaan total yang dibatasi. Ini telah sepanjang tahun menimbulkan kekhawatiran dalam komunitas Ethereum tentang risiko inflasi dalam ekosistem Ethereum.

Secara ekonomi, kekuatan permintaan dan penawaran menentukan harga cryptocurrency dengan cara yang sama mereka menentukan harga aset lainnya. Agar harga mata uang digital naik, harus ada lebih sedikit uang yang beredar. Namun, persediaan Eter yang tak terbatas sangat memprihatinkan. Ini karena ia tidak dapat menciptakan kelangkaan ekonomi yang diperlukan dalam ekosistem Ethereum, untuk secara signifikan menaikkan harga Ether.

Platform Ethereum menampung sejumlah besar DApps dan pengembang

Fluence LAbs adalah proyek komputasi awan sumber terbuka dan terdesentralisasi. Mereka melakukan survei pada proyek-proyek berbasis Blockchain dan sesuai dengan itu:
87% proyek Dapp di-host di Ethereum
19% pada EOS
8% pada TRON
Aplikasi Terdesentralisasi (DApps) adalah aplikasi yang dihosting di blockchain. Lebih lanjut, statistik dari Dapp-of-the-DApps situs pelacakan DApp, semakin menegaskan bahwa mayoritas DApps yang dibuat saat ini berjalan di Ethereum.

Berkenaan dengan komunitas pengembang Blockchain, Electric Capital merilis laporan pada Agustus 2019, mengkonfirmasi bahwa Ethereum memiliki tim pengembang terbesar di seluruh industri cryptocurrency.

Yupz sobat, mungkit itu 5 hal yang belum sobat ketahui. Semoga menambah wawasan sobat cryptoiz ya…!

3.1kViews
- Advertisement -
1xBit
mm
Syauqi Firzam
"Still Enjoy With Me"

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Advertisement

Must Read

Kini Beli Cryptocurrency di Binance Bisa Dengan Rupiah Melalui Visa

Binance, perusahaan blockchain global di belakang bursa cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan dan jumlah pengguna, hari ini mengumumkan dukungan untuk pembelian cryptocurrency...
- Advertisment -
3.1kViews