IOTA Menjadi Standar Secara Resmi

IOTA Menjadi Standar Secara Resmi

Ketua dan CEO Object Managament Group (OMG), Richard Soley, kemarin menyatakan bahwa akan ada standar terbuka resmi untuk IOTA, proyek cryptocurrency inovatif, pada akhir tahun depan.

Object Management Group adalah konsorsium standar industri komputer yang mengembangkan standar integrasi perusahaan untuk teknologi seperti USB.Ā Richard Soley, CEO konsorsium ini, membuat pernyataan ini ketika berbicara dengan IOTA Foundation kemarin dalam edisi pertama dariĀ streaming langsungĀ  triwulanan berjudul “IOTA Insights”.

Dia juga meyakinkan bahwa tidak lama setelah OMG memberikan standar untuk teknologi inovatif IOTA, itu akan digantikan oleh standardisasi resmi oleh ISO segera sesudahnya.

ISO adalah Organisasi Internasional untuk Standardisasi, badan yang diterima secara internasional yang menetapkan standar internasional.Ā Ini terdiri dari perwakilan dari organisasi standar di seluruh dunia, dan menerima sertifikasi ISO akan menjadi tonggak besar bagi IOTA.

Menurut Soley, ketika teknologi baru dibakukan secara internasional, dan menjadi sumber terbuka, mereka lebih banyak diadopsi.Ā Pengakuan dan adopsi yang lebih luas menjadikan mata uang IOTA, MIOTA, aset yang berharga, dan anggota komunitas IOTA percaya bahwa saat ini mata uang tersebut sangat undervalued.Ā IOTA saat ini # 18 dalam hal semua cryptocurrency dalam total kapitalisasi pasar, dengan satu MIOTA bernilai $ 0,28.

Standardisasi teknologi baik untuk IOTA, yang telah mengembangkan cryptocurrency sendiri berdasarkan pada platform yang sama sekali berbeda dari cryptocurrency lainnya, yang didasarkan pada teknologi blockchain.Ā IOTA telah berinovasi ‘Tangle’, teknologi buku besar terdistribusi yang baruĀ Ā sajaĀ Ā mengumumkan rencana untuk menjadi terdesentralisasi, tetapi yang menawarkan tingkat skalabilitas yang mengesankan.

Apa ituTangle?

Dibandingkan dengan menggunakan teknologi blockchain seperti semua cryptocurrency besar seperti Bitcoin dan Ethereum do, IOTA adalah cryptocurrency yang berjalan pada sistemnya: Tangle. Ini berbeda dari teknologi blockchain dalam beberapa cara utama. Dalam arti luas, Tangle tidak memiliki penambang yang menggunakan daya komputasi untuk menambang lebih banyak cryptocurrency dan menjaga ledger berjalan. Sebaliknya, setiap pengguna adalah penambang. Ketika mereka melakukan transaksi, katakanlah, melalui telepon mereka, telepon akan secara otomatis melakukan perhitungan pembuktian kerja untuk memvalidasi dua transaksi sebelumnya. Kemampuan ini tidak terbatas pada telepon seluler, dan hampir semua mesin “pintar” dapat bergabung dengan jaringan Tangle, mencapai ekonomi alat berat yang coba dikembangkan oleh IOTA. Jika berhasil, pengguna dapat membeli minuman dari mesin penjual otomatis yang terhubung ke jaringan IOTA menggunakan cryptocurrency-nya, MIOTA. Dalam arti yang lebih futuristik, mesin dapat berinteraksi satu sama lain, dengan rumah-rumah membayar tagihan mereka sendiri dan mobil membayar parkir mereka sendiri.

sumber berita : ourbitcoinnews.com

 

Total
6
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Our site uses cookies. Learn more about our use of cookies: privacy policy
Total
6
Share